Paling Nggak Enak Jadi Janda!!!

Illustrasi: greenpacks.org

KONOTASINYA pasti negatif. Gatallah. Bispak-lah. Malah tidak jarang dinilai sama dengan perempuan bayaran. Apalagi kalau janda kembang… eeehhh… sudahlah!!!

Ceritanya ada satu perempuan cantik beranak satu yang baru saja bercerai dari suaminya. Usianya masih tergolong muda. Baru 30 tahun.. Masih termasuk muda, kan? Matang-matangnya kalau buah, sih!!! Tinggi, putih, dan aduhai amboy!!! Cuit-cuit, deh!!!

Dia merasa jengkel karena terus-terusan dikejar-kejar pria tak tahu diri. Bahkan sama mantan pacarnya sendiri yang sudah punya istri dan anak. Mau dijadikan istri kedua!!!

“Memangnya kalau jadi janda terus bisa seenaknya aja dipacarin gitu?”
Hmmm… masih mending dipacarin?!
“Bisa ditidurin seenaknya aja?!”
Iihhh!!!
“Memangnya kalau nggak ada pria, nggak bisa dapat kepuasan?”
Nggak juga, sih?!
“Lagipula nggak kepikiran, deh!!!”
Masa, sih? Hehehe…
“Mikirin cari duit buat sendiri dan anak saja sudah capek duluan!!!”
Habis energi, nih, ceritanya?!
“Cari duit halal memang susah tapi nggak perlu, deh, harus sampai dikasihani!!!”
Kalau dikasih?
“Mana ada yang ngasih gitu aja?! Pasti ada embel-embelnya?!!”
Masa Mercy seri terbaru dan rumah di Pondok Indah ditolak?
”Justru itu dia!!! Kalau ngasihnya gede, maunya juga pasti gede!!! Enak aja!!!”
Top markotop!!!

Jarang-jarang, nih, ada janda kayak begini!!! Hehehe… maaf, ya!!! Sebagai mantan janda, saya juga pernah merasakan hal yang sama. Bete abisss!!! Memang nggak enak jadi janda!!! Nggak ada tempat untuk berbagi rasa dan berbagi hati. Huhuhu…. Kalau nggak terpaksa-terpaksa amat, siapa juga yang mau mengambil keputusan terbaik dari yang terburuk ini? Hiks.

Ada persepsi yang beredar di masyarakat dan sudah turun temurun, serta berakar serabut bertebaran ke mana-mana, bahwa perempuan yang sudah pernah merasakan nikmatnya bercinta, pasti akan ketagihan. Melebihi pria, katanya!!! Nggak bisa tahan kalau sudah pengen!!! Makanya, kemudian, jadi lebih berani dan lebih agresif menantang para pria. Nafsunya lebih gila, deh!!!

Ditambah lagi dengan persepsi bahwa kebanyakan perempuan tidak memiliki kemampuan untuk menafkahi dan melindungi dirinya sendiri. Selalu membutuhkan seorang pria sebagai pendamping yang bisa memberinya kehidupan yang lebih layak dan menjaganya dari hal-hal yang tidak diinginkan. Jadi aja…, kejar terusss!!! Kejar setoran dan kejar tumpuan harapan!!!

Pria juga banyak yang memiliki persepsi bahwa lebih mulia menikahi seorang janda yang memang membutuhkan perlindungan dan patut untuk diberi bantuan nafkah. Tidak lupa dipenuhi juga dipenuhi kebutuhan biologisnya. Banyak yang berpikir bahwa dengan menikahi seorang janda, biarpun sebagai istri simpanan yang sah ataupun istri yang nomor dua dan nomor berikutnya, berarti telah melakukan perbuatan mulia.

Kalau dipikirn, sakit hati, deh, rasanya!!! Tetapi bisa dimaklumi, karena tidak sedikit juga perempuan yang memang merasa tidak berdaya bila tidak memiliki suami. Apalagi kalau punya anak banyak?!!! Repot!!! Memberikan jasa sebagai ungkapan terima kasih atas pemberian serta perlindungan yang dibutuhkan dalam bentuk kerelaan dijadikan madu. Rasanya seperti sudah luar biasa banget kalau sudah diberi perhatian dan belas kasihan. Ampuuunnnn!!!!

Menurut saya, menjadi manusia yang terkotak-kotak pikirannya itu sama saja dengan menjadi manusia jalan di tempat lalu mundur ke belakang. Kenapa mau jadi orang yang berpikiran sempit dan kotor atau jahat? Kenapa tidak mau menjadi orang yang lebih pintar, memiliki wawasan dan pandangan yang luas, berhati mulia, dan tentu saja bersih?

Bila memang merasa cinta dan tulus ikhlas adanya dalam memberikan kasih sayang terhadap seseorang, mau itu janda, mau itu perawan, tidak masalah. Tetapi jangan pernah terbersit sedikit pun keinginan, niat, bahkan pemikiran untuk mendapatkan imbalan atas apa yang telah diberikan. Pahala sudah ada yang mengaturnya, kok!!! Tidak perlu diminta ataupun diharapkan pun pasti akan datang dengan sendirinya, tuh!!!

Perempuan, baik janda ataupun bukan, sebaiknya juga jangan pernah merendahkan harga diri dan martabatnya hanya karena merasa tidak mampu. Cobaan yang datang selalu memberikan makna lebih berarti dalam kehidupan. Jangan pernah berpikir negatif atas kemampuan diri sendiri. Yakinlah kalau bisa!!! Semua pasti bisa!!! Pantang menyerah!!! Usaha terus!!! Bisa, deh!!! Mampu, kok!!!

Spesial untuk soal keinginan dan nafsu birahi??? Hehehe… Kita nggak usah bicara soal kemampuan menahan emosi, ya… tapi di mana-mana juga sudah terbukti, baik secara awam, kasat mana, maupun penelitian ilmiah, bahwa jumlah libido perempuan lebih sedikit dan lebih bisa dikontrol jumlahnya. Lebih sedikit karena otot perempuan lebih sedikit juga dibandingkan dengan pria. Jadi, nggak perlu sebanyak pria pun sudah cukup. Kalau hal pengontrolan jumlah… ini juga berdasarkan penelitian bahwa perempuan lebih banyak mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan dibandingkan dengan pria yang doyan banget makan daging. Soalnya, takut gendut!!! Makanya, asupan protein hewani yang banyak banget mendorong lajunya produksi libidopun jadi lebih terkontrol. Gitu ceritanya!!!

Satu lagi, nih, coba perhatikan berapa banyak perbandingan jumlah janda yang memilih untuk tidak menikah lagi dibandingkan dengan jumlah duda yang memilih untuk tetap menjadi “duren”??? Perhatikan, ya!!!

Semoga bisa dipahami!!!

Salam,

Mariska Lubis

Repost Kompasiana.com 13 Oktober 2009

About bilikml

I am just who I am who like to see the world fulfilled with love. The love that I have is the love that you all really have. The love is all indeed. Email: 4Lmariska@gmail.com Twitter: mariskaLbs Long lasting love for lust.... Freedom toward never ending and never last happiness.
This entry was posted in Lust, Passionate Revolution, Shocking Sex Facts and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

4 Responses to Paling Nggak Enak Jadi Janda!!!

  1. Pingback: Makin Berpengalaman, Makin Mantap Rasanya?! | Bilik ML

  2. Ari says:

    Emang kasihan sm janda2.msyrkat kt msh nganggap miring soal janda.tampil alim salah,tampil seksi ktnya kgatelan.

  3. iidris says:

    ketahuan jande lu ha………ha………

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s