Cinta Apa Nafsu?

Illustrasi: Google

SUSAH banget membedakannya?! Mirip banget, sih?! Sudah seperti orang kembar saja!!! Kembar siam pula!!! Dempet dan beriringan terus!!! Tidak mau dipisahkan begitu saja. Ya, nggak?!

Ceritanya ada seorang mahasiswi dari Universitas Maranatha Bandung yang maju dan bertanya saat sedang seminar tentang Seks Yang Sehat Itu Bagaimana, Ya?” yang diadakan di kampus tersebut pada Hari Aids tanggal 1 Desember yang lalu. Sebuah pertanyaan yang menurut saya sangat bagus. Simpel namun seringkali membuat bingung. Apalagi bagi usianya yang terbilang masih dalam usia pencarian, sehingga seringkali terjebak dengan pertanyaan-pertanyaan seputar cinta dan nafsu itu sendiri.

Bagi saya, mahasiswi ini juga sangat spesial karena berani mengajukan pertanyaan seperti itu. Tidak pakai malu dan ragu. Masalahnya, kebanyakan anak muda seperti dia, merasa sudah tahu. Sudah mengerti. Sudah paham banget. Makanya, jadi banyak yang keblinger sendiri. Berkutat dan berperang antara hasrat dan pikiran sendiri, mengambilan kesimpulan sendiri, dan pada akhirnya kebablasan sendiri.

Saya sendiri terkadang sulit untuk menjawab pertanyaan seperti ini karena tidak bisa dijelaskan dalam bentuk yang konkret. Semuanya sangat bias terutama bagi mereka yang belum pernah pacaran dan tidak pernah melakukan kegiatan seksual bersama pasangan. Agak repot bagi mereka untuk bisa menghayati dan memahaminya secara lebih mendalam. Kata-kata saja sepertinya kurang bisa diterima.

Menurut saya, perbedaan cinta dan nafsu adalah pada soal memberi dan menerima. Cinta itu memberi, sementara nafsu itu menerima. Cinta bisa mendatangkan nafsu sementara nafsu belum tentu mendatangkan cinta. Dua-duanya berjalan seiringan saat sepasang manusia baik sedang dilanda asmara maupun sedang mencari asmara. Selalu ada dan tidak pernah lepas antara satu dengan yang lainnya.

Berapa banyak, sih, di antara kita yang melakukan hubungan seksual sebelum nikah dengan alasan cinta? Berapa banyak yang memintanya untuk alasan cinta? Berapa banyak juga yang memberikannya untuk cinta? Ngaku aja, deh!!! Hehehe….

Buat mereka yang meminta seks dengan alasan cinta, lebih baik jujur saja pada diri sendiri kalau sebetulnya itu semua bukanlah cinta. Nafsu!!! Bohong saja kalau tidak mau mengaku juga!!! Nenek-nenek gondrong juga tahu, kok!!! Mana ada orang cinta meminta sesuatu yang sebegitu suci dan berharganya? Justru seharusnya merasa bersalah bila sampai tidak bisa menunggu sebelum waktunya. Lha, yang puas itu siapa kalau sampai berhasil mendapatkannya? Yang meminta, kan? Egois banget, nggak, sih?! Sementara cinta itu untuk diberikan bukan untuk diterima!!! Kepuasan yang diterima dari permintaan itu namanya buah dari nafsu!!! Jujur sajalah!!!

Bagi mereka yang memberikan keperawanan dan kesucian dengan alasan cinta, ini juga bisa karena cinta atau karena dua-duanya, cinta dan nafsu. Ketulusan di dalam memberikan itu semua sebagai sebuah pertanda bahwa seluruh yang ada dan dimiliki diberikan kepada sang kekasih merupakan cinta. Namun, di dalam proses memberikan semuanya itu, harus dilihat terlebih dahulu. Kalau awalnya dari ciuman bibir yang kemudian menjadi sangat menggelora sehingga timbul keinginan untuk melakukan yang lebih lagi, yah, itu, sih, nafsu juga. Habis ciuman, berpelukan, dan diraba gitu, lho?! Bohong, deh, kalau tidak nafsu!!! Kan, ciuman, berpelukan, dan saling raba itu bagian dari pemanasan yang memang fungsinya untuk membangkitkan gairah. Ya, kan? Makanya, suami istri pun biasanya mengawali persetubuhan mereka dengan melakukan itu semua terlebih dahulu. Yang namanya penetrasi atau sexual intercourse, selalu jatuhnya belakangan!!!

Lalu bagaimana menggambarkan cinta yang sesuangguhnya. Cinta yang sesungguhnya akan mengarahkan perasaan untuk mendorong inspirasi, pemikiran, jiwa, dan arah serta tujuan hidup ke sesuatu yang sifatnya spiritual. Apresiasi terhadap cinta itu sendiri justru membuahkan keindahan dan menghasilkan apa yang disebut sebagai kesucian. Makanya, cinta itu sifatnya sangat suci, sakral, dan dipenuhi oleh aroma spiritual yang sangat dalam dan dahsyat rasanya. Membuat dada seringkali terasa sesak oleh bunga-bunga cinta yang tumbuh di dalam hati dan pikiran kita.

Cinta itu juga sifatnya abadi, kok!!! Tidak bisa hilang begitu saja. Dilupakan, sih, bisa-bisa saja, tetapi akan selalu tetap ada di dalam hati kita. Bila kita mencoba jujur saja bertanya ke dalam hati kecil kita yang tidak pernah bohong itu, kita akan tahu sendiri jawabannya. Tanya dan dengarkan, ya!!! Please!!! Ini semua demi kebahagiaan kita sendiri. Bukan untuk siapa-siapa!!!

Semoga bisa dimengerti!!!

Salam,

Mariska Lubis

10 Desember 2009

About bilikml

Saya adalah saya yang memiliki cinta untuk semua. Biarlah semua yang saya tulis menjadi ibadah, hormat, dan pengabdian kepada Yang Maha Kuasa agar berguna dan bermanfaat bagi semua yang saya cintai, Indonesia. Long lasting love for lust.... Freedom toward never ending and never last happiness.
This entry was posted in Cinta, Mimpi, Pendidikan Sosial. Bookmark the permalink.

11 Responses to Cinta Apa Nafsu?

  1. Seprie says:

    ilustrasi yang sangat baik……. makasih ya Mbak…🙂.

  2. Pingback: Apa Itu Cinta?! | Bilik ML

  3. Urip.wp.com says:

    Lugas… Luar biasa digas… mencerahkan.

  4. Bahagia Arbi says:

    Saling memberi dan menerima…

  5. andri nugraha says:

    ehmm emang bner mba susah dipisahkan cinta dan nafsu

  6. Pingback: Unfinished Diary: Cinta Selalu Ada dan Ada Selalu | Bilik ML

  7. Stuju sekali, cinta yg hakiki itu adalah “memberi”, bukan menerima apalagi meminta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s