Belajar dari Kisah Rama dan Sinta

CAK, CAK, CAK…. Cak, Kecak!!! Tarian kecak mengiringi kisah epic antara Rama dan Sinta. Sebuah cerita tentang cinta yang luar biasa pengaruhnya terhadap budaya dan kehidupan masyarakat di daerah Asia Selatan pada umumnya.

Mulai dari India, Nepal, Thailand, Myanmar sampai ke Indonesia memiliki versi masing-masing atas cerita ini. Bahkan memberikan penghargaan yang begitu tinggi sampai-sampai banyak tarian, cerita wayang, lukisan, dan candi yang melukiskan cerita penuh arti ini. Saya sendiri banyak belajar dari kisah ini. Bukan hanya sekedar soal perjuangan memperebutkan cinta dan kekuasaan, tetapi juga memberikan pengertian kepada kita bagaimana idealnya seorang raja, seorang istri, dan juga seorang saudara. Lebih seru dari kebanyakan sinetron yang tayang sekarang ini, sih, kalau menurut saya. Lebih mendidik pula!!!

Rama atau Ramayana adalah sosok seorang pahlawan sejati yang dianggap sebagai titisan ketujuh Dewa Wisnu. Anak dari Raja Ayudia, Dasarata dan Kousalya. Memiliki kharisma seorang pemimpin sejati yang biarpun harus menderita, tetap patuh dan setia kepada orang tua dan tanah airnya. Biarpun terkadang mengeluh dan plin-plan, namun dia tetap memiliki sebuah prinsip yang kuat. Membaktikan dirinya bagi keluarga dan bangsa yang benar-benar sangat dicintainya. Berjuang tanpa lelah dan henti memberikan petunjuk dan arahan bagi semua pengikutnya. Keluh kesah dan sifat plin-plan yang diceritakan, menunjukkan bahwa setiap manusia, sehebat apapun juga, pasti memiliki kekurangan. Tidak ada yang sempurna.

Selain itu, menurut saya, dia adalah sosok seorang pemimpin yang sama sekali tidak sombong. Dia tetap mau mendengar nasehat, terutama nasehat yang diberikan oleh istri dan saudara-saudaranya, Barata dan Wibisana. Sehingga sekalipun emosi seringkali meluap, namun langkah dan keputusan yang diambilnya tetap saja sifatnya adil dan bijaksana. Tidak heran bila Rama menjadi perlambang seorang pemimpin sejati. Dia adalah seorang raja yang sesungguhnya.

Barata dan Wibisana adalah saudara tiri dari Rama. Mereka bisa saja menggantikan posisi Rama menjadi raja, mengingat mereka mendapat kesempatan untuk itu. Tetapi itu semua tidak mereka lakukan. Mereka tidak haus akan kekuasaan dan juga tahu kapasitas mereka. Mereka justru terus mendorong dan membantu Rama untuk kembali ke tanah air, setelah diusir, dan menjadi raja. Jarang-jarang, ya, ada saudara yang seperti itu? Kebanyakan malah rebutan harta dan warisan!!!

Sinta atau Sita adalah istri dari Rama. Putri dari Raja Janaka. Sosok seorang wanita yang ayu, halus, lemah lembut, namun sangat kuat. Kesetiaan dan dedikasinya tidak perlu kita ragukan lagi. Dia mau memperjuangkan cinta. Dia mau memperjuangkan kebenaran. Biarpun harus menderita dan berdarah-darah, dia tetap kuat. Menjalankan peranannya sebagai seorang perempuan, istri dan ibu dari Lava dan Kusha, dan juga sebagai seorang pejuang. Semua dijalankannya secara berbarengan dan tidak ada yang harus dikorbankan.

Yang paling saya kagumi dari Sinta adalah keyakinannya. Yakin bahwa Rama adalah cintanya. Yakin bahwa semua masalah bisa selesai. Yakin bahwa kekuatan yang ada pada mereka berdua bisa mengalahkan segalanya. Tidak ada yang bisa melawan keyakinannya itu. Dipadu dengan ketulusan dan keikhlasannya menjalani kehidupan serta kesabarannya, dia memang berhasil. Dia menjadi pemenangnya.

Rama dan Sinta sendiri adalah perlambang pasangan ideal suami isteri. Saling membantu, saling mendorong, saling menjaga, dan sama-sama memberikan kekuatan terhadap satu dengan yang lainnya. Rasa percaya yang tinggi terhadap satu sama lain, membuat pendirian mereka tidak pernah goyah. Apapun yang mereka lakukan, sudah dapat dipastikan untuk kepentingan bersama, bukan hanya untuk kepentingan pribadi. Kesuksesan salah satu dari mereka, adalah kesuksesan bersama. Buah hasil kerjasama antara mereka berdua yang tidak pernah ada habis-habisnya. Asyik, ya?! Pengen nggak, sih?!

Rahwana, raksasa dan raja dari kerajaan Lanka. Dipercaya memiliki kekuatan yang maha dahsyat yang tidak dapat dikalahkan oleh apapun juga. Memiliki ambisi yang sangat kuat untuk menaklukan, menguasai, dan memiliki apapun yang diinginkannya. Lupa bahwa di mana ada kekuatan, pasti ada kelemahannya juga. Apalagi bila kekuatan itu hanya merupakan sebuah nafsu belaka. Pasti akan bisa dikalahkan oleh yang namanya kekuatan hati dan pikiran. Makanya terus kemudian dia kalah. Kalah oleh dirinya sendiri menurut saya.

Masih banyak lagi, sih, yang sebetulnya saya dapatkan dari kisah ini. Tetapi untuk sementara, sepertinya sampai di sini dulu, deh!!! Nanti kepanjangan!!! Hehehe… Lagipula, yang nyambung dengan urusan yang sering saya angkat-angkat, sudah terangkum semua di sini. Bagaimana pria, suami, perempuan, istri, ibu, adik, kakak, baik secara individu maupun berpasangan menjalani kehidupan rumah tangga dan menjalani kehidupannya di dalam keseharian dan dalam bermasyarakat. Bagaimana caranya kita menjadi manusia yang lebih baik lagi.

Semoga saja, kisah ini juga bisa memberikan “arti” yang lebih dalam kehidupan Anda.

Salam hangat selalu,

Mariska

2 November 2009

About bilikml

I am just who I am who like to see the world fulfilled with love. The love that I have is the love that you all really have. The love is all indeed. Email: 4Lmariska@gmail.com Twitter: mariskaLbs Long lasting love for lust.... Freedom toward never ending and never last happiness.
This entry was posted in Love, Uncategorized and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

One Response to Belajar dari Kisah Rama dan Sinta

  1. rusydi hikmawan says:

    cinta emang mesti berdasarkan keyakinan yg muncul setelah pergolakan nalar panjang. sinta dan rama si pecinta sejati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s